CONTENT BASED IMAGE RETRIEVAL MOTIF BATIK REAL TIME DENGAN LEARNING VECTOR QUANTIZATION

Indrajati, Bella Nugraheni (2019) CONTENT BASED IMAGE RETRIEVAL MOTIF BATIK REAL TIME DENGAN LEARNING VECTOR QUANTIZATION. Skripsi thesis, Universitas Mercu Buana Yogyakarta.

[img] Text (Abstrak)
ABSTRAK.pdf

Download (11kB)
[img] Text (BAB I)
BAB I.pdf

Download (91kB)
[img] Text (BAB II)
BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (220kB) | Request a copy
[img] Text (BAB III)
BAB III.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (281kB) | Request a copy
[img] Text (BAB IV)
BAB IV.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (1MB) | Request a copy
[img] Text (BAB V)
BAB V.pdf

Download (21kB)
[img] Text (DAFTAR PUSTAKA)
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (23kB)
[img] Text (LAMPIRAN)
LAMPIRAN.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (4MB) | Request a copy
[img] Text (SKRISI FULL TEXT)
SKRIPSI FULL TEXT.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (2MB) | Request a copy

Abstract

Batik, merupakan salah satu pakaian nasional masyarakat Indonesia, yang memiliki beragam Motif. Dengan Banyaknya motif batik yang beredar di pasaran, masyarakat terkadang kesulitan untuk mengenali jenis motif batik itu sendiri. Citra batik akan diekstraksi cirinya menggunakan GLCM. Kemudian, ciri tersebut akan dilatih dengan metode LVQ untuk mendapatkan bobot terbaik sehingga dapat membedakan kelas antar batik. Aplikasi ini merupakan sebuah sistem yang dibuat untuk membantu manusia dalam mengenali citra batik. Pengenalan ini dilakukan menggunakan algoritma LVQ dengan melakukan pelatihan dari bobot awal, hingga menemukan bobot akhir yang dapat membedakan kelas antar batik. Pengenalan akan dibantu oleh camera yang akan mengambil gambar secara real time yang kemudian data dari camera diolah oleh sistem sehingga sistem dapat menemukan gambar yang sejenis dengan gambar yang diambil oleh kamera. Pada proses pelatihan menggunakan parameter LVQ terdapat presentase terbaik sebesar 91.67%, yaitu pada alfa 0.00001 dengan dec alfa 0.9 dengan iterasi terendah 2. Sedangkan pada sistem CBIR presentase keberhasilan pengenalan citra batik mencapai 88,90% Kata Kunci: Batik, merupakan salah satu pakaian nasional masyarakat Indonesia, yang memiliki beragam Motif. Dengan Banyaknya motif batik yang beredar di pasaran, masyarakat terkadang kesulitan untuk mengenali jenis motif batik itu sendiri. Citra batik akan diekstraksi cirinya menggunakan GLCM. Kemudian, ciri tersebut akan dilatih dengan metode LVQ untuk mendapatkan bobot terbaik sehingga dapat membedakan kelas antar batik. Aplikasi ini merupakan sebuah sistem yang dibuat untuk membantu manusia dalam mengenali citra batik. Pengenalan ini dilakukan menggunakan algoritma LVQ dengan melakukan pelatihan dari bobot awal, hingga menemukan bobot akhir yang dapat membedakan kelas antar batik. Pengenalan akan dibantu oleh camera yang akan mengambil gambar secara real time yang kemudian data dari camera diolah oleh sistem sehingga sistem dapat menemukan gambar yang sejenis dengan gambar yang diambil oleh kamera. Pada proses pelatihan menggunakan parameter LVQ terdapat presentase terbaik sebesar 91.67%, yaitu pada alfa 0.00001 dengan dec alfa 0.9 dengan iterasi terendah 2. Sedangkan pada sistem CBIR presentase keberhasilan pengenalan citra batik mencapai 88,90% Kata Kunci: Batik Yogyakarta, Learning Vector Quantization (LVQ), Tekstur, GLCM

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information/ Lokasi Hardcopy: Supatman, ST., MT
Uncontrolled Keywords: Batik, merupakan salah satu pakaian nasional masyarakat Indonesia, yang memiliki beragam Motif. Dengan Banyaknya motif batik yang beredar di pasaran, masyarakat terkadang kesulitan untuk mengenali jenis motif batik itu sendiri. Citra batik akan diekstraksi cirinya menggunakan GLCM. Kemudian, ciri tersebut akan dilatih dengan metode LVQ untuk mendapatkan bobot terbaik sehingga dapat membedakan kelas antar batik. Aplikasi ini merupakan sebuah sistem yang dibuat untuk membantu manusia dalam mengenali citra batik. Pengenalan ini dilakukan menggunakan algoritma LVQ dengan melakukan pelatihan dari bobot awal, hingga menemukan bobot akhir yang dapat membedakan kelas antar batik. Pengenalan akan dibantu oleh camera yang akan mengambil gambar secara real time yang kemudian data dari camera diolah oleh sistem sehingga sistem dapat menemukan gambar yang sejenis dengan gambar yang diambil oleh kamera. Pada proses pelatihan menggunakan parameter LVQ terdapat presentase terbaik sebesar 91.67%, yaitu pada alfa 0.00001 dengan dec alfa 0.9 dengan iterasi terendah 2. Sedangkan pada sistem CBIR presentase keberhasilan pengenalan citra batik mencapai 88,90% Kata Kunci: Batik Yogyakarta, Learning Vector Quantization (LVQ), Tekstur, GLCM
Subjects: T Technology > T Technology (General)
Divisions: Fakultas Teknologi Informasi > Program Studi Sistem Informasi
Depositing User: Sistem Informasi UMBY
Date Deposited: 07 Jan 2020 03:45
Last Modified: 07 Jan 2020 03:45
URI: http://eprints.mercubuana-yogya.ac.id/id/eprint/6602

Actions (login required)

View Item View Item